Ahad, 26 September 2010

Musim menyulam cinta…

Salam lebaran syawal buat sahabat sahabiah seperjuangan sekalian mudah-mudahan hari ini dan tika ini kita masih diselimuti iman yang teguh untuk terus berjuang sebagai khalifah di bumi Allah ini. Alhamdulillah lafaz syukur ku lafazkan padaNya pemilik hati sehingga kini masih terpelihara dalam inayah, rahmat dan ketenangan…tiada yang selayaknya dapatku luahkan melainkan rase penuh kesyukuran dan sujud kehambaan atas segala kurniaanNYA memberi nafas baru untuk terus menulis dan berkongsi rasa meskipun di arena yang sangat terbatas ini. Alhamdulillah Ya rabb!

Lama sekali tidak muncul dengan entri baru walaupun kesibukan bukanlah alasan untuk tidak menulis hakikatnya hambatan kelalaian dan kealpaan sering membungkusi diri terkadang membantut jemari ini untuk melakar episode kehidupan yang tak pernah berkesudahan. Semalam telah meninggalkan kita dengan seribu kisah suka duka, ramadhan yang dirindui telah pergi dengan pantasnya dan kini syawal yang masih berbaki beberapa hari lagi seiring masa yang berlalu begitu saja tanpa kita sedari tanggungjawab dan bebanan amanah tidak pernah berkurang. Penat, lelah dan letih amat dirasai bilamana semangat semakin berkurang dan iman sering diuji..Ya Allah bantulah hambaMu ini berilah kekuatan untuk menruskan langkahan ini demi menunaikan agenda dakwah dan wasiat pejuang!

Kamar kerinduan pada tarbiah tidak pernah tertutup dek kerana jiwa ini sentiasa gersang akan seruan kebenaran dan taujihat sang murabbi. Gerak kerja yang semakin berkurangan akhir-akhir ini menjejaskan semangat untuk terus berlari di pentas tarbawi, namun Alhamdulillah berkat berjamaah dan nusrah dariNya ku cuba bangkit untuk berada dilarian yang sama bersama sahabat-sahabat di saf hadapan. Inilah ujian seorang pejuang yang bercita-cita untuk menabur bakti pada addin dan ummah tercinta. Tanpa hidayah, tanpa kekuatan jamaah sudah pasti kita tersungkur di pertengahan jalan…

Perjuangan menuntut pengorbanan..hidup ini hanya untuk satu kesempatan..kewajiban seorang hamba tidak akan selesai sehingga dia menumui Tuhannya..lewat usia ini ku terkenangkan saat-saat bahagia di alam pegajian yang lalu..waktu belaja kita hanya focus pada cita-cita untuk Berjaya dan pulang denga ilmu sebanyak yang mungkin..tugasan kerja harian tidaklah terlalu berat jika dibandingkan sekarang ini, kekuatan jihad ilmu sangat dirasai bila bersama ahli ilmu yang sama2 mengejar cita..itulah dunia ilmu yang penuh ragamnya sendiri.

Tetapi realiti setelah melepasi zaman itu dunia baru ini sangat kritikal untuk bersikap seperti dulu, manja dengan masa dan amal. Tiada kesempatan lagi untuk kali ini..masa begitu pantas berlari jika lambat sedikit sudah ketinggalan banyak hal..otak kian membeku kerana kurang membaca, jadual dah berterabur dek kerja mendatang yang datang bertubi-tubi..Ya Allah yang mana satu ni nak buat..pening last2 satu pon tak jadi..Ya Allah ku sedari reality tak seindah mimpi..dunia sungguh dahsyat untuk ditatapi, syaitan dan nafsu sering menggila, lemah,terkulai dan rebah di pinggiran dunia..dunia yang melalaikan menipu hamba, akhirat yang tercicir entah ke mana..kelana hamba tiada penghujung terputus di tengah jalan…menyesali takdir tiada memberi erti, menangisi perihal lalu tidak akan mengembalikan masa yang telah pergi..hari ini perlu diisi dengan amal sebanyak mungkin..mendekatkan diri dengan pencipta akan membuatkan hati kita lapang dan segala urusan dimudahkan…itulah sumber inspirasi mukmin yang menyerahkan jiwa raganya untuk pengabdian semata-mata mencari redhaNYa dan berjuang dengan agenda ilahi yang tiada nokhtahnya.

Inilah musim menyulam cinta untuk terus bergema di medan amal tarbawi dan berpencak di pentas dakwah! Ayuhlah sahabatku sekalian janganlah kita disibukkan dengan perihal dunia sehingga terlupa perihal akhirat yang lebih utama. Perjalanan kita masih jauh..jalan pulang menuju negeri abadi sangat dekat bagi mereka yang menjadikan dunia ini landasan sementara. Mereka melupakan keseronokan duniawi dengan mencari kesederhanaan hidup. Insyaallah setelah kita menyulam cinta akan lahirlah kuntuman-kuntuman istiqamah yang segar dan mekar sepanjang perjalanan ini..marilah kita semai cinta abadi agar kita tidak akan berpaling lagi setelah cinta palsu mengaburi kita…agar kita tidak tergelincir dari arus yang mencengkam dan tidak berubah dengan keindahan dunia yang penuh fatamorgana. Semoga hari esok menjanjikan yang terbaik untuk kita semua..siiru ‘ala barakatillah…