Jumaat, 26 Februari 2010

Air Mata Rasulullah S.A.W



Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam.
"Bolehkah saya masuk?" tanyanya.Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk,
"Maafkanlah, ayahku sedang demam",kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah,"Siapakah itu wahai anakku?""Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya," tuturFatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Seolah-olah bahagian demi bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang."Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malaikatul maut," kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri,
tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya. Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap diatas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini."Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapanAllah?", tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah."Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu"."Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu, " kata Jibril. Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan."Engkau tidak senang mendengar khabar ini?",
tanya Jibril lagi."Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?" "Jangan khawatir,
wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku:"Ku haramkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya," kata Jibril. Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik.
Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang."Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini."Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka."Jijikkah kau melihatku,
hingga kau palingkan wajahmu Jibril?" Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar
wahyu itu. "Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal," kata Jibril.. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, karena sakit yang tidak tertahankan lagi. "Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku."Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya."Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku" "peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu."Diluar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan.
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan."Ummatii, ummatii, ummatiii? " - "Umatku,umatku, umatku" Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu. Kini, mampukah kita mencintai sepertinya?Allahumma sholli 'ala Muhammad wa baarik wasalim 'alaihi Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

NB: Kirimkan kepada sahabat-sahabat muslim lainnya agar timbul kesadaran untuk mengingat
maut dan mencintai Allah dan RasulNya, seperti Allah dan Rasulnya mencintai


SALAM MAULIDUR RASUL...

Isnin, 22 Februari 2010




Ayuh muslimat rebutlah peluang ini...!!

فليبلغ العلم الشاهد للغائب

Sabtu, 20 Februari 2010

Amanat seorang Murabbi...

Anda semua kini merupakan harapan kepada kebangkitan Islam dalam membina kembali keangungan Islam, pemerintahan Islam dan penyatuan Islam.
Kalianlah di zaman ini menjadi harapan muslimin sebagai pejuang yang rela mengembalikan khilafah rasyidah di muka bumi ini, menjadi harapan untuk mengembalikan kemuliaan dan keagungan Islam yang telah hilang kepada alam ini. Kalianlah orang-orang yang ditunggu-tunggu di segenap tempat sebagi pejuang-pejuang pembebasan, sebagai para daei pendukung kebenaran dan sebagai pembawa obor hidayah….justeru itu tunjuklah bukti-buktinya wahai belia dalam segenap bidang…berilah contoh ikutan dengan penglibatan kamu terhadap prinsip-prinsip ukhuwah Islamiah, tunjuklah contoh bagaimana kamu menyelami roh dan pengertian ukhuwah islamiah…tunjuklah contoh bagaimana kamu melaksanakan tugas-tugasnya…tunjuklah contoh yang boleh kamu jadikan bandingan baik dengan sikap dan perilaku kamu terhadap ukhuwah Islamiah.
Tunjuklah contoh bagaimana kesan dari ukhuwah boleh berpanjangan dan bagaimana buahnya boleh dihasilkan. Sesungguhnya tidak ada jalan yang lebih besar kesannya kepada sama ada peribadi atau ummah selain dari uswah.

Sejarah telah menjelaskan wahai para belia dengan bangga dan megahnya bahawa Islam telah sampai hingga ke selatan India. Ke Sri Lanka. Ke pulauan Laccadive dan Maldive di tengah-tengah samudra Hindi, sampai ke Tebet, ke Persisiran Benua china,ke Philipina ke gugusan kepulauan Indonesia dan semenanjung tanah melayu…di sebelah baratnya sampai ke tengah-tengah benua Afrika, iaitu Senigal, Niegeria, Somalia, Tanzania. Madagaska, Zanzibar dan banyak lagi yang tidak sempat disebut. Sampainya serta bertapaknya Islam pada bangsa-bangsa tersebut itu adlaah dengan qudwah atu contoh yang menjadi ikutan, contoh-contoh yang dibawa oleh pedagang-pedagang dalam sikap dan perilaku mereka. Mereka yang merupakan para daei yang menunjukkan contoh dalam semua gerakgeri mereka, malah merekalah muslimin yang menunjukkan contoh dalam semua gerakgeri mereka. Malah mereka muslimin yang menunjukkan contoh pada persaudaraan mereka yang tulen, pada perilaku dan budi pekerti mereka. Kemudian barulah disusuli dengan kalimah tayyibah dan mau'eizah hasanah serta dakwah yang berhikmah…barulah manusia-manusia dari bangsa-bangsa tersebut masuk berduyun-duyun , berbondong-bondong ke dalam agama Allah ini dan mereka beriman dengan rela hati dan penuh keyakinan.
Kalaulah para pedagang tersebut tidak menunjukkan sikap baik mereka, para daei tersebut tidak membuktikan ukhuwah sejati mereka, dan angkatan muslimin tersebut tidak bersikap dengan akhlak dan perangai mulia mereka, maka tentulah berjuta-juta manusia tidak menganut Islam, mereka tidak masuk ke dalam keadilan dan belas kasihan Islam .
Para pejuang dakwah Islamiah, dari para daeinya , malah dari setiap orang yang ada hubungannya dengan dakwah Islamiah , begitu mudah sekali didapati belia-belia yang mukmin yang berukhuwah , yang memiliki kesedaran dan bersatu , yang menghayati prinsip-prinsip Islam dalam cara hidup, yang menghidupkan fikrah atau pemikiran Islam dalam setiap individu, malah gerak dan diam mereka menjelaskan keutamaan pada dakwah Islamiah. Dan apabila harakah Islamiah di zaman moden ini mengemukakan beberapa contoh melalui peribadi-peribadi yang boleh diikuti dan ditauladani perilaku dan akhlak mereka, juga melalui para daei yang berbeza, dari orang lain kerana sifat ukhuwah dan taqwa mereka, juga melalui beribu-ribu belia yang dapat mempengaruhi menusia dengan bahasa , sikap dan perilaku yang mereka tunjukkan lebih dulu daripada bahasa lisan dan tutur kata…dengan yang demikian itulah gerakan Islam telah Berjaya mendapat hasil dalam medan perjuangan dakwah kepada Allah, Berjaya menawan beribu-ribu kelompk manusia dan dibawanya mereka beriman dan percaya bahawa Allah sahaja sebagai tuhan, Islam sebagai agama, Al Quran sebagai imam dan nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam sebagai nabi dan rasul…malah harakah Islamiah telah mendapat hasil dari tanamannnya yang berupa penyebaran Islam itu banyak buah-buah yang enak lazat untuk dimakan.

DENGAN APA NABI MUHAMMAD SAW MENAWAN DUNIA???

يوم صنع اصحا به عليه رضوان الله صورا حية من ايمانه , تأ كل الطعا م , وتمشي فى الاسواق , يوم صاغ من كل منهم قرآنا حيا يدب على الأرض , يوم جعل من كل فرد نموذجا مجسما للاسلام , يراه الناس فيون الاسلام

Muhammad saw telah Berjaya seperti yang dikatakan oleh Al syahid sayyid Qutb bahawa baginda mendidik dan membentuk para sahabatnya radiyallahu anhum menjadi rupa iman yang benar-benar hidup, yang memakan makanan , yang berjalan –jalan di pasar, malah para sahabat-sahabat tersebut merupakan al quran yang melata dan merayap di bumi, malah mereka dididik dan dibentuk oleh baginda menjadi contoh atau model yang lengkap untuk Islam, bila melihat mereka bererti sudah melihat Islam!!


Adapun Nas, tidak ada faedahnya kalau ia dibiarkan bersendirian , tidak dilakukan sesuatu, juga Al quran itu sendiri kalau dibiarkan tidak dibentuk hingga terbentuk seorang lelaki, dan segala prinsip Islam kalau hanya tinggal prinsip, ia tidak berfaedah malah tidak bernyawa kalau ia tidak dijadikan panduan atau cara hidup.
Di situlah Muhammad saw menjadikan matlamat pertamanya iaitu membentuk para pahlawan Islam sebenarnya, bukan hanya sekadar memberi ceramah dan pelajaran, baginda mengukir Islam di jiwa bukan hanya memperdengarkan seni khutbah atau pidato, baginda membina ummah bukan sekadar menegakkan falsafah . adapun fikrah Islamiah itu sendiri Al quran yang bertanggungjawab melindunginya. Maka tugas Muhammad saw ialah semata-mata mengubah fikrah Islam menjadi bentuk para lelaki yang boleh disentuh dengan tangan dan boleh dilihat dengan mata kasar!!

Muhammad saw telah mendapat kemenangan dengan membentuk fikrah Islamiah menjadi peribadi-peribadi dengan mengubah kepercayaan mereka terhadap Islam kepada amalan-amalan yang dipraktikkan, dengan mencetak puluhan buah mashaf (Al Quran), kemudian berikutnya mencetak ratusan malah ribuan Al Quran, Al Quran itu bukan dicetak dengan tinta ke atas kertas, tetapi dicetak dengan nur di atas lembaran-lembaran hati sanubari, kemudian Al Quran itu dilepaskan bergerak, bergaul dengan manusia, ia sendiri bersifat manusia, mengambil dan memberi, ia bertutur dengan bahasa, sikap dan tingkah laku dalam menyatakan Islam yang dibawa oleh Muhammad saw dari pihak Allah. Tetapi sebaliknya, betapa songsangnya harakah Islamiah hingga menanggung derita. Jelas kelihatan kecewanya harakah Islamiah disebabkan oleh anggota-anggota serta para daeinya melahirkan sifat-sifat ego, dengki dan cemburu. Betapa lembabnya perkembangan dakwah Islamiah dalam mesyarakat Islam sendiri, lebih-lebih lagi dalam bangsa-bangsa yang bukan Islam sama ada di dunia Barat maupun di Timur….disebabkan oleh gerakan Islam yang ada hanya berkisar di sekitar ruang yang sungguh sempit, di samping berpenyakit dengan penyakit dengki, iri hati dan permusuhan??
Justeru itu, suasana dan kedudukan harakah atau jamaah yang saling bermusuhan dan bercakaran itu tetap goyang dan lemah, seperti yang dibayangkan oleh syair arab ini :


وما شكواى أو شكواك الا
لفوضى فى المجا مع وانقسا م
ترى كلا له أمل وسعى
وما لاثنين حولك من وئا م
لكل جماعة فينا اما م
ولكن الجميع بلا اما م

" Tiada bantahan dari saya juga anda,
Kecuali percakaran dan pecah belah dalam kumpulan,
Anda lihat mereka punya cita-cita, menjalankan usaha,
Tetapi tidak pernah sejalan walau dua kumpulan di samping anda,
Anehnya setiap jamaah di kalangan kita ada panduannya,
Tetapi sebenarnya semuanya tidak berpanduan."


Pada perhitungan saya dan perhitungan kebanyakan para daei yang matlamatnya untuk membentuk fikrah Islamiah, juga para pejuang untuk pemulihan kalaulah anggota-anggota harakah atau anggota-anggota jamaah tersebut berjalan dengan berpandukan manhaj Islam dalam mendidik para daei, dalam menyediakan dan melengkapkan peribadi-peribadi muslim, malah dalam membentuk ummah…kalaulah mereka bergerak mengikut prinsip-prinsip syariah dalam menunaikan hak-hak ukhuwah, menyelami roh ukhuwah sedalam-dalamnya, melaksanakan segala kewajibannya dan patuh kepada etika ukhuwah….sudah pasti sejak awal dulu lagi mereka telah mendapat kemenangan ke atas musuh sebenarnya. Sudah pasti mereka dapat memusnahkan perdurhakaan terhadap Allah, mereka dapat membasmikan kezaliman dan ilhad…sudah pasti mereka dapat menegakkan Daulah Islamiah di negara-negara kepunyaan orang-orang Islam…sudah pasti mereka dapat menyebarkan agama Allah di segenap pelusuk bumi, malah di mana-mana sahaja di dunia ini….! Adalah silap wahai belia-belia Islam kalau anda beranggapan bahawa abad-abad permulaan Islam dulu sama ada di zaman para sahabat atau generasi-generasi yang menyusuli para sahabat dapat menegakkan keagungan dan kecemerlangan Islam yang luas melebar itu…mereka dapat membina kekuatan dan kehebatan Islam yang begitu terkenal, mereka Berjaya mengasaskan pemerintahan Al Quran yang begitu besar, tanpa ukhuwah yang tulen, tanpa kasih sayang yang sebenarnya , tanpa pertalian dan tambatan hati yang jinak dan mesra.


Adalah salah jika anda menyangka bahawa Islam ini tersebar di Timur dan di Barat, di kawasan-kawasan bumi yang ramai penduduknya, tanpa ikatan hubungan yang kukuh, tanpa pegangan kepada tali Allah yang kuat , adalah salah jika anda menyangka bahawa ratusan juta manusia masuk ke dalam Islam dengan pilihan dan kerelaan mereka begitu sahaja, tanpa ikutan dan teladan yang dibawa dan ditunjukkan oleh para daei, tanpa contoh dari mukminin yang mereka kenali.


Tidak betul jika anda menyangka bahawa tapak pembinaan yang di atasnya didirikan Daulah Islamiah, kemudian dari situlah tersebarnya risalah dan mesej Muhammad saw itu tidak pernah ada persaudaraaan, tidak pernah ada saling sayang menyayangi antara satu sama lain.
Adakah anda telah baca dalam sejarah wahai belia-belia Islam bahawa pemimpin dan Pembina keagungan Islam Muhammad saw tidak mengasaskan pemerintahan Islam yang pertama di madinah melainkan setelah mempersaudarakan muhajirin dengan Ansar, menjinak dan merapatkan kembali antara suku kaum Aus dan Khazraj….supaya semua muslimin menuju ke arah satu haluan, bersatu di bawah panji-panji " dan berpegang-teguhlah kamu dengan tali Allah, dan janganlah kamu berpecah-belah" di bawahslogan " Sesungguhnya ini umat kamu, umat yang satu, dan akulah tuhan kamu, maka bertaqwalah kamu kepada-Nya"

Wahai saudara-saudara para belia, perkukuhkanlah ukhuwah dan penghayatan kamu, berukhuwahlah kamu dengan semangat kerana Allah, ubatilah jiwa dan diri kamu dengan ikhlas dan bertaubatlah , bezakan diri kamu dari manusia-manusia lain dengan akhlak dan tingkah laku yang baik, tunaikanlah hak-hak ukhuwah kepada saudara-saudara kamu dan kepada orang-orang yang berlindung dengan kamu, berjalanlah di atas manhaj dan landasan Islam dalam mengukuhkan kasih sayang kamu, dan berpandulah dengan pimpinan Al Quran dalam menjalani kasih sayang kamu.

Semoga santapan semangat dan harapan yang menggunung dari beliau dapat kita hayati dan jadikannya sebagai satu motivasi pembakar obor perjuangan kita dalam meneruskan jihad fi sabilillah . Bersama mempertahankan ketuanan Islam!! Takbir 3x!!

Rabu, 17 Februari 2010

Konvensyen Dewan Muslimat Pas Negeri Terengganu


6 Februari 2010 - Muslimat Penjana Kemenangan


Alhamdulillah berlangsungnya konvensyen DMPNT baru-baru ini telah memberi impak besar pada kebangkitan muslimah kita dalam menghadapi cabaran baru sebagai langkah persediaan untuk berdepan dengan pilihanraya ke 13 nanti. Walaupun anggaran yang dijangka pada awalnya dalam 2 ribu orang namun kehadiran yang diluar jangkaan itu telah menarik perhatian ramai pihak. Ini lebih meyakinkan bahawa DMPNT mampu membina jentera yang lebih ampuh dan boleh melangkah dengan lebih jauh lagi. Walau bagaimanapun muslimat perlu lebih gigih dan konsisten untuk mencapai matlamat yang digariskan serta tidak leka dengan cabaran dan halangan dari pihak musuh yang sentiasa mengintai ruang. Apa yang menarik bagi saya dalam konvensyen kali ini ialah sesi perbahasan yang banyak menyentuh tentang gerak kerja muslimat di semua peringkat cawangan dan kawasan. Mungkin inilah medan muhasabah yang terbaik untuk menentukan hala tuju muslimat akan datang selepas menilai perjalanan aktiviti dan program khususnya usaha menambat hati golongan muda untuk terus bersama muslimat PAS. Persoalan yang ingin dikongsi bersama juga penting untuk difikirkan apabila soal kelesuan tarbiyah kalangan muslimat hari ini. Apa yang menjadi punca utama sebagaimana disebut oleh wakil muslimat kawasan Marang ialah berlakunya pertembungan program menyebabkan perjalanan tarbiyah dewan muslimat dilihat lesu dan tidak bermaya kerana kehadiran ahli yang tidak memuaskan. Justeru itu saya menyokong dan bersetuju apabila dicadangkan dewan muslimat perlu menyusun kembali taqwim tahunan di samping mengurangkan program yang banyak supaya program-program tarbiyah dapat diutamakan dan diberi ruang sepenuhnya. Kadang-kadang kita lebih menumpukan pada ahli jemaah sehingga terlupa pada sasaran luar dan usaha membina hubungan dengan memasyarakatkan ahli muslimat dengan orang lain. Diharap konvensyen yang diadakan ini dapat memberi satu anjakan paradigma dan menjadi titik permulaan ke arah perubahan yang lebih baik setelah kita bermuhasabah dan menilai kelemahan dan hasil kerja yang lepas seterusnya menjadi pemangkin kepada kemenangan PAS dalam PRU ke 13. insyaAllah..ayuh muslimat muda tiba masanya untuk kita beraksi dengan lebih tekun dan gigih demi mencapai kejayaan dunia dan akhirat!!

MUSLIMAT PENJANA KEMENANGAN!


Ajk unit Perbekalan nisa' sedang merarau


sempat bergambar seusai bertugas