Selasa, 7 Disember 2010

Menanti Sinar Muharam…


Salam Maal Hijrah…

Seminggu hujan tak berhenti-henti membasahi bumi Darul imanku..badan pun dah sejuk panas rasa macam nak demam, sekali-sekala disapa angin bertiup shahdu lega rasanya..sudah lama tak merasa begini teringat musim sejuk di Syria..walau berbeza iklim namun suasana nyaman tetap ku rasai meskipun nun jauh aku amat merindui bumi barakah itu..Damsyiq di hati…musim hujan di mesia musim sejuk di syria catatan status seorang sahabat di yahoomesenggernyer..kangen banget deh!

Alhamdulillah cukup setahun dua minggu aku berada di tanah air..dalam tempoh yang singkat ini macam-macam dah aku lalui..namun masih banyak yang perlu ditimba lebih-lebih lagi pengalaman…Alhamdulillah juga target perancangan hidup tetap berjalan lancar walaupun hambatan halangan sentiasa ada. Kini di ambang awal Muharam menjadi detik baru untuk ku atur langkah beriltizam dan berazam untuk memperbaiki ketaksiran yang lalu, memuhasabah kembali episod kehidupan lepas dalam jarak setahun yang telah pergi pastinya memberi seribu pengajaran dan keinsafan terutamanya terhadap amanah sebagai hambaNya. Sesungguhnya mengingati masa silam akan membuatkan kita merasa kecewa dan sering bersedih dek kerana usia yang seiring pergi itu tidak mampu diputar kembali. Pengalaman baik dalam kesenangan dan kesusahan,manis atau pahit semuanya akan menjadi guru yang paling berharga buat diriku.

Menyingkap kembali lembaran lalu bukan bermakna kita harus menangisi dengan pemergian masa lalu ataupun meratapi diri sendiri kerana gagal menjadi insan yang sempurna, sebaliknya itulah hakikat yang mesti diterima dan mengakui kelemahan demi untuk satu perubahan dalam menghijrahkan diri ke arah yang lebih baik. Janganlah bermimpi untuk menjadi yang sempurna kerna tiada yang sempurna melainkan Pemilik Alam ini Allah Azza Wajalla.

Justeru, apa azam baru kita untuk hijrah 1432 ini? adakah kita akan berganjak selangkah atau lima langkah dari sebelum ini…?maka aku ingin berpesan pada kalian bahawa dalam kita menanam azam baru ini semailah dengan kesederhanaan kerana apa guna jika kita menyusun azam yang hebat-hebat kemudian satu pun tidak kita buat. Kita bersungguh-sungguh pada awalnya kemudian futur di tengah jalan..jadi marilah kita mencontohi Nabi Muhammad SAW yang mengajar umatnya agar sentiasa bersederhana dalam beramal dan berazam. Lakukan mengikut kemampuan dan yang paling penting dibuat secara berterusan insyaAllah perkara tersebut akan kekal sentiasa. Setelah kita berazam kita laksanakan kemudian kita muhasabah kembali untuk meningkatkan lagi usaha kita sehingga mencapai ke tahap yang lebih baik. Menuju marhalah yang paling tinggi memerlukan mujahadah yang tinggi..jadi jangan berputus asa dengan rahmat Allah..selagimana kita berusaha mencari redha Allah, megharapkan hidayah yang berterusan serta mendambakan nusrahNya dalam perjuangan kita insyaAllah berkat kesabaran dan kesederhanaan ini akan memandu kita menuju matlamat yang jelas.

Doaku mudah-mudahan maal hijrah yang ditempuh ini menyuntik semangat baru di samping menggali hikmah penghijrahan nabi yang penuh iktibar dan menjadikanya inspirasi dalam perjalanan dakwah untuk menyebarluaskan Islam sehingga agama ini tertegak kembali. Transit di kota lama kini Hijrahku ke pengkalan sementara mengumpul bekal ukhrawi menuju denai bahagia bernama syurga…Ya ilahi ANTA maqsudi wa RedhaKA mathlubi..