Selasa, 30 Jun 2009

MEMELIHARA HATI DARI SIFAT RIYA’

Dari Abu Hurairah r.a. pula, katanya: "Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Sesungguhnya pertama-tama orang yang diputuskan - diperiksa ketika diadakan hisab - pada hari kiamat ialah seseorang lelaki yang mati syahid - mati dalam peperangan fi-sabilillah. Orang itu didatangkan, lalu diperlihatkanlah kepadanya akan kenikmatan yang akan dimilikinya, kemudian ia pun dapat melihatnya pula. Allah berfirman: "Apakah yang engkau amalkan sehingga dapat memperolehi kenikmatan-kenikmatan itu?" Orang itu menjawab: "Saya berperang untuk membela agamaMu ya Tuhan sehingga saya terbunuh dan mati syahid." Allah berfirman: "Engkau berdusta tetapi sebenarnya engkau berperang itu ialah supaya engkau dikatakan sebagai seorang yang berani dan memang engkau sudah dikatakan sedemikian itu." Orang itu lalu disuruh minggir, kemudian diseret atas mukanya sehingga dilemparkan ke dalam api neraka. Selanjutnya ialah seorang lelaki yang belajar sesuatu ilmu agama dan mengajarkannya serta membaca al-Quran, ia didatangkan, lalu diperlihatkanlah padanya kenikmatan-kenikmatan yang dapat diperolehnya dan ia juga dapat melihatnya. Allah berfirman: "Apakah amalan yang sudah engkau kerjakan sehingga engkau dapat memperolehi kenikmatan-kenikmatan itu?" Orang itu menjawab: "Saya belajar sesuatu ilmu dan saya pun mengajarkannya, juga saya membaca al-Quran untuk mengharapkan keredhaanMu." Kemudian Allah berfirman: "Engkau berdusta, tetapi sesungguhnya engkau belajar ilmu itu supaya engkau dikatakan sebagai seorang yang alim, juga engkau membaca al-Quran itu supaya engkau dikatakan sebagai seorang pandai dalam membaca al-Quran dan memang engkau telah dikatakan sedemikian itu. Selanjutnya orang itu disuruh minggir dan diseret atas mukanya sehingga dilemparkanlah ia ke dalam api neraka. Ada pula seorang lelaki yang telah dikurnia kelapangan hidup oleh Allah dan pula diberi berbagai macam hartabenda. la didatangkan lalu diperlihatkanlah padanya kenikmatan-kenikmatan yang dapat diperolehinya dan ia juga dapat melihatnya itu. Allah berfirman: "Apakah amalan yang sudah engkau lakukan sehingga dapat memperolehi kenikmatan-kenikmatan itu?" la menjawab: "Tiada suatu jalanpun yang Engkau cinta kalau jalan itu diberikan nafkah, melainkan saya pun menafkahkan harta saya untuk jalan tadi karena mengharapkan keredhaanMu." Allah berfirman: "Engkau berdusta, tetapi engkau telah mengerjakan yang sedemikian itu supaya dikatakan: "Orang itu amat dermawan sekali" dan memang sudah dikatakan sedemikian itu." Orang itu lalu disuruh minggir terus diseret atas mukanya sehingga dilemparkanlah ia ke dalam api neraka." (Riwayat Muslim)
Di antara syarat amal soleh ialah bila amal tersebut bersih dari riya’ dan sesuai dengan sunnah. Orang yang menjalankan ibadah dengan tujuan agar dilihat orang lain, maka ia telah melakukan syrik kecil dan amalnya sia-sia seperti orang yang mendirikan solat dengan tujuan agar dilihat orang lain.

Allah swt berfirman dalam surah An Nisa’ ayat 142 yang bermaksud :
“sesungguhnya orang-orang munafiq itu menipu Allah dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk solat , mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya’ (dengan solat) di hadapan manusia dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sahaja.
Demikian pula jika ia beramal lalu merasa senang bila beritanya tersebar dan didengar orang lain, maka ia telah terjerumus dalam syirik. Terdapat ancaman bagi orang yang melakukan hal itu. Sebagaimana disebut dalam hadis marfu’ dari Ibnu Abbas r.a : “Barangsiapa memperdengarkan amalannya kepada orang lain , maka Allah akan memperdengarkannya dan barangsiapa memperlihatkan amalannya kepada orang lain, maka Allah akan memperlihatkannya tanpa mendapatkan pahala.”
Barangsiapa yang beribadah dengan niat untuk Allah dan orang lain, maka ibadah itu sia-sia. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadis Qudsi bermaksud : “Aku adalah yang paling tidak perlukan persekutuan, barangsiapa yang mempersekutukan aku dengan yang lain dalam amalannya, maka aku tinggalkannya (tidak memperdulikannya) dan sekutunya itu.”
Sesiapa beramal denga niat kerana Allah lalu muncul riya’ di tengah amalnya, bila ia benci dan berusaha untuk mengusirnya maka amalnya dikira sah. Tetapi bila ia tidak merasa terganggu atau tenang dengannya, maka kebanyakkan ulama’ menyatakan amalannya rosak dan tidak diterima.
Justeru itu, marilah sama-sama kita menginsafi diri kita tentang amalan kita selama ini. Sedangkan setiap hari kita tidak lari dari hasutan syaitan dan nafsu yang cuba memalingkan hati kita dari petunjukNya..sentiasalah muhasabah diri dengan sentiasa berusaha membuat kebaikan dengan mengharap redha Allah. Utamakanlah redha Allah daripada redha manusia..kenangkan pembalasan hari akhirat…sesungguhnya dunia ini tempat beramal dan mengumpul bekalan.. di akhirat nanti tiada lagi masa untuk beramal…bersediakan kita menjawab persoalan yang bakal dipersoalkan kelak… Ya ilahi anta maksudi wa redhaka matluubi..Rabbi Yassir wala tu’assir…mudah-mudahan Allah menetapkan hati kita di atas jalan yang benar dan menerima amalan kita serta memasukkan kita kalangan Almukhlisin…wassalam.

Jumaat, 19 Jun 2009

Catatan seorang musafir…

Pemandangan sekitar Dimasyq

Puncak menara telah ku daki, Jabal Qossium telah ku tawan dan bumi Syria telah ku jelajahi namun ketenangan hari ini sudah tidak seperti tahun-tahun sebelum ini…dulu Syria indah bukan sahaja di mata malah di hati dan pandangan athma ku..jauh di lubuk hati jundi sangat mengkagumi bumi peninggalan para anbiyak ini yang buminya tidak pernah kering dari tanah subur barakah,yang desanya penuh damai dan menggamit sejuta ketenangan abadi..kota bandarnya yang tidak zahmah seperti negara lain,di sini aku mengecap cinta yang luar biasa dari orang-oarng yang luar biasa, terus terang sungguh bumi Damascus ini terkenal dengan khazanah ilmu yang hidup segar di melata jamik dan bayt-bayt asatizah. Tidak pernah kontang biar penghuninya bertukar ganti dan pergi…usianya kian mengjangkau tua , kota-kota lama diperbaharui semula, setiap tahun jundi akan melawati kota-kota bersejarah ini dari busro,nawa,homs,hama,halab dan lain-lain lagi termasuk makam-makan para sahabat dan srikandi pejuang terdahulu. Itu catatan Perjalanan jundi empat tahun yang lalu…malah jundi tak pernah terfikir bahawa kehidupan di sini sungguh berbeza dengan kehidupan di tanah air sendiri..tidak tergambar bahawa Syria sebuah Negara yang kaya dengan ulamak dan masyaikh-masyaeikh hebat sehinggalah jundi benar-benar berada di dunia ini menghirup dan bernafas dengan udara jauh lebih baik dari Malaysia..bahkan sehingga kini Syria tetap menjadi pujaan hatiku biarpun hari ini tidak seperti kelmarin lagi…benar hanya mereka yang menghayati nikmatnya sebuah anugerah ‘pengembaraan ilmu’ ini akan merasai bahawa Syria adalah pilihan terbaik meskipun ujian dan mehnah tribulasi begitu payah dan getir sekali…hidup sebagai perantau memanglah tidak seenak bermukim di rumah sendiri..segalanya lengkap dan mudah diperolehi…hanya orang yang berjiwa kental dan sanggup bersusah payah untuk mencari hidayahNya akan kesampaian ke puncak destinasi. Jundi mengakui corak hidup Syria kini tidak seperti dulu lagi, penghuni Syria sekarang juga berlainan lebih-lebih lagi warga Malaysia yang silih berganti pulang dan datang saban tahun Syria menerima kunjungan terhormat tetamu-tetamu dari luar dan dalam…apa yang ingin jundi nyatakan perubahan Syria hari ini meruntum kesabaran dan menagih kekuatan bahawa cabaran dan rintangan hari ini sudah tidak sama lagi dengan dua tiga tahun yang lalu. kita semua maklum punca keangkuhan kuasa barat dan musuh-musuh islam dengan konflik peperangan dan terrorist semua umat islam menjadi mangsa kerakusan mereka. Kita yang hanya golongan kecil ini pun digeruni dan dibimbangi..itu kisah panjang yang tak mampu jundi huraikan dalam ruang yang terbatas ini..Cuma jundi ingin lontarkan di sini buat pejuang kebenaran yang ikhlas dalam menuntut ilmu janganlah jadikan perubahan yang dialami ini sebagai satu alas an untuk kita hentikan langkah di sini. Peluang mengaut ilmu sangat luas jika kita benar-benar mahukannya. Cubalah jadikan anda sebagai warga Syria yang sayang pada tanah airnya bukan kerana tempat kelahirannya tetapi kerana bumi ini penuh khazanah berharga warisan terulung yang sukar dicari ganti,galilah khazazah ini dengan penuh tekun dan sabar serta tanamkan pula harapan dan impian anda khususnya kepada sahabat-sahabat,adik-adik jundi yang masih menuntut tika ini.. kerana jundi telah melewati waktu.. dan batas masa yang terlalu singkat ini bakal berakhir buat jundi di sini..kerana jundi hanyalah seorang musafir yang berkelana di bumi hidayah ini singgah berteduh sesudah habis tempohnya tibalah masa jundi berangkat pergi meneruskan perjalanan yang masih jauh lagi…semoga kalianlah generasi yang akan meneruskan perjuangan generasi-generasi terdahulu agar warisan ini tidak luntur dengan semangat baru kalian…teruskan menggali muga bertemu apa yang dicari…salam juang!

Dimasyq Di hatiku...

Selasa, 9 Jun 2009

Tahniah buat pejuang-pejuangku…

Alhamdulillah dalam kesibukan jundi di rantauan syam ini masih sempat diberi kelapangan untuk mengikuti isu-isu semasa dan perkembangan semasa dunia Malaysia sana. Sememangnya itulah yang menjadi kewajipan seorang mukmin yang mengaku dan beriman dengan Allah dan RasulNya tidak akan mengabaikan saudaranya walau di mana jua berada sebagaimana sabda Nabi saw yang bersabda ; “Barangsiapa yang tidak mengambil berat perihal saudaranya maka dia bukan dari kalanganku”. Oleh itu walau sesibuk manapun jundi tetap akan cuba mencuri masa untuk pergi ke cc memenuhi kewajipan ini meskipun hanya sekadar membaca dan mengikuti perkembangan yang berlaku namun bagi jundi cukup bermakna kerana itu sahaja saluran yang ada untuk menambah koleksi minda dan paling kurang menambah semangat untuk jundi terus mempersiapkan diri ke medan getir nanti. Ya perjuangan mereka sungguh getir dan mencabar memerlukan kekuatan yang padu dan kemahuan jua kesediaan yang mantap kerana menyedari tanggungjawab yang terpikul dipundak mereka bakal digalas oleh generasi-generasi baru seperti jundi. Jundi bercita-cita untuk menjejaki jejak langkah pejuang-pejuang yang gigih berjuang yang tidak gentar dengan cabaran, yang tinggi istiqamahnya, teguh pendiriannya, hebat berhujah dan sanggup berkorban demi meraih redha Allah dan berlumba-lumba untuk mati syahid di jalan Allah. Ya itulah kekuatan seorang pejuang yang tidak boleh ditandingi malah merekalah golongan yang akan mengubah dunia Islam di abad ke 21 ini. Ingatlah abad ke 19 adalah abad komunisme, abad ke 20 adalah abad kapitalisme dan abad ke21 adalah abad kemenangan Islam.!

Penggerak Generasi baru dunia Islam



Menggalas tanggungjawab yang kian mencabar....


Menyentuh mengenai muktamar PAS pusat yang berlangsung pada kali ke-55 ini, tahniah dan Mubarak diucapkan kepada semua yang telah memenangi dalam pemilihan tersebut. Semoga organisasi pemilihan baru ini lebih konsisten dan mampu membawa perubahan kepada parti dan rakyat. Jundi merasa bersyukur kerana PAS sebagai sebuah gerakan Islam di Malaysia sudah mencapai tahap kematangannya dan telah Berjaya membuka mata hati rakyat baik kalangan islam mahupun bukan islam. Inilah bukti kesabaran dan keunggulan prinsip perjuangan PAS mendaulatkan Islam ke persada dunia. Sesungguhnya islam itu tinggi dan tidak ada yang lebih tinggi darinya..namun di sebalik kejayaan ini , bukanlah boleh dibanggakan lagi kerana PAS belum mencapai kejayaan yang sepenuhnya..masih banyak tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Masih banyak halangan dan rintangan yang akan dihadapi dan masih banyak tenaga yang perlu dikerahkan kerana perjuangan itu tidak mudah dan amat pahit tetapi yakinlah Allah tetap bersama orang-orang ikhlas berjuang demi agamaNya. Jundi berdoa agar dipanjangkan umur jundi untuk berbakti dan berjuang dalam gerakan ini insyaAllah…untuk akhirnya marilah sama-sama kita renungi akan Firman Allah swt yang bermaksud : “ Dan janganlah kamu merasa lemah dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam, dan janganlah kamu berdukacita terhadap apa yang akan menimpa kamu, padahal kamulah orang-orang tertinggi mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan jika kamu orang –orang yang sungguh-sungguh beriman. Jika kamu dalam peperangan uhud mendapat luka tercedera, maka sesungguhnya kaum musyrik yang mencerobohi kamu telah tercedera juga dan mendapat luka yang sama dalam peperangan Badar. Dan demikian ltulah keadaan hari-hari dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan, kami gilirkan dia antara sesama manusia supaya menjadi pengajaran dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman dan yang sebaliknya, dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati syahid. Dan ingatlah Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim.” (Al Imran : 139-140)

"Tiada kerehatan bagi seorang pejuang melainkan bertemu ilahi..."

Mencari cintaNya di ufuk pengharapan….

Salam imtihan buat sahabat,adik-adik seperjuanganku semua mudah-mudahan terus diberi kekuatan untuk berjuang di medan pena berbekalkan usaha,doa dan tawakal kepadaNYa…bila menyentuh tentang imtihan teringat tentang diri jundi tatkala berhadapan dengan ujian. selagi bergelar pelajar selagi itu tak lepas dari imtihan. Kini jundi dah bergelar khirrijah dari Mujamma’ Abu Nour yang baru sahaja tamat sesi lepas. Saat ini rindu pulak nak berimtihan yelah tahu-tahu jerlah time imtihan ni banyak ragamnya…dari awal hari periksa sampailah ke hari terakhir, rasenye tahap kemalasan jundi paling teruk nak diukur dengan teman-teman serumah…tapi jundi memang suka periksa ni…sebab suka benda-benda yang mencabar dan suka menguji diri dengan ilmu yang sedikit ini adakah mampu untuk jundi bawa ke medan periksa nanti…kalau time semangat memang tak boleh dihalang semangat gila jundi sebab jundi susah nak jadi rajin tapi kalu dah rajin jundi akan cuba buat yang terbaik..itu kenangan waktu periksa sampai sekarang rindu sangat nak periksa…ntahlah hanya diriku yang mengerti apa yang dinamakan ‘rindu’. Ala kulli hal buat sahabat,kakakku,dan rakan-rakan seperjuangan rancakkan lagi larian kalian…jangan ulangi kelemahan semalam…anda masih belum terlambat untuk meraih kejayaan dan kecemerlangan..pilihan ditangan anda! Buat mereka yang mengaji di maahad fatah mungkin dah prepare untuk daur thani…dalam tinjauan jundi baru-baru ni rata-rata menyatakan ade daur thani…kata orang kalu takde daur thani tak sah periksa…macam-macamlah tak boleh jugak macam tu..selagi kita mampu berusaha lakukanlah yang terbaik dan tanamlah impian untuk sifar dari daur thani. Kerana apa yang kita fikirkan itulah diri kita..bersangka baiklah walaupun kadang-kadang usaha kita tak seberapa, kadang-kadang semangat kita turun naik, walaupun percubaan demi percubaan telah kita lakukan tetapi itu bukan jalan tengah untuk kita mengalah dari terus berusaha…as you sow so will you reap!

Di samping kita berusaha janganlah diabaikan sembahyang sunat hajat dan kalu boleh bangkitlah di malam hari paling kurang dua rakaat sunat tahajud. Kejayaan itu terletak pada kekuatan rohani kita dan janganlah diabaikan makan minum kita dalam fatrah imtihan kerana ia boleh memberi kesan pada peperiksaan kita. apapun terpulang pada diri masing-masing kerana anda lebih mengenali diri anda sendiri. Apa yang penting tanamlah niat yang ikhlas dalam menghadapi peperiksaan ini dengan mencari redhaNya dan hidayahNya muga ilmu yang dihadam akan kekal dan dapat diamalkan seterusnya disampaikan kepada masyarakat nanti..bersama-samalah kita memantapkan diri kita dengan meletakkan pengharapan yang jitu dalam mencari cintaNya muga anda mencapai impian yang diimpikan dan semoga kejayaan kalian menjadi kebangaan kepada Islam dan Ummat keseluruhannya…ganbate kudasai!