Ahad, 10 Januari 2010

Perjuangan menggamit kerinduan...

Alhamdulillah syukur tidak terhingga ku rakamkan buat tuhan yang Maha Agung atas nikmat kehidupan dan usia yang dianugerahi ini dapat bernafas kembali dalam arena yang terbatas ini meskipun kesibukan sering membaluti diri untuk mengisi blog yang baru setengah jagung membangun ini masih membutuhkan sokongan dan garapan komitmen dari semua pembaca dengan harapan agar kalian dapat menyebarkan risalah dakwah ini sebagai seruan dan kewajipan kita sebagai pendakwah dan pejuang agama-Nya. Sesungguhnya tiada nikmat yang paling berharga dan bernilai bagi kita umat Islam melainkan dua nikmat utama iaitu nikmat Iman dan Islam. Lantas daripada itu marilah kita marakamkan lafaz syukur buat Pemberi nikmat Allah Azzawajalla….mudah-mudahan kita semua tergolong kalangan hamba-hambanya yang sedikit… “ Dan sedikit sahaja dari hamba-hambaku yang bersyukur…”

Justeru, kita yang masih diberi nikmat sadar dari apa yang dinyatakan Allah swt di atas, sentiasalah mengucapkan syukur juga tampilkannya dalam bentuk tindakan kerana sekalipun dengan apa sahaja yang kita buktikan untuk menyatakan syukur kepada-Nya belumlah memadai dengan apa yang telah diberikan kepada kita. Kerana nikmat tuhan itu terlalu luas untuk diukur dan terlalu banyak untuk dihitung…teringat saya pada seorang ustaz yang pernah memberi tazkirah dalam satu usrah di kampong rusila. Peristiwa itu masih mekar lagi dalam ingatan ini kerana pertama usrah tersebut diadakan di rumah Allahyarhamah Ustazah Zaidun yang dikenali dengan mak cik zaidun. Seorang pejuang muslimah yang tegar dan gigih berjuang sehingga ke akhir hayatnya…saya sangat mengkagumi beliau dan semoga Allah merahmatinya dan membalas segala jasa-jasanya yang banyak berkorban apa jua untuk Islam tercinta. Seorang ustaz yang memang ditakhlifkan satu hari dalam seminggu menguruskan usrah tersebut menyebut tentang nikmat syukur yang sering manusia alpa. Nikmat yang ada jarang disyukuri…hilang tak dicari…katanya lagi kita harus sentiasa memohon kepada Allah untuk mendapat hidayah..kerana hidayah ini bukan kerja kita tapi kerja tuhan. Hanya mereka yang benar-benar mengharap akan diberikanNya. Untuk mendapat hidayah Allah beramallah dengan lima perkara ini. Dan lima perkara ini lah yang saya pegang dan tak akan lupa sampai bila-bila…azimat berharga…apakah dia?

Pertama : jadilah manusia yang bersyukur.
Kedua : jadilah manusia yang sabar
Ketiga : jadilah manusia yang reda
Keempat: jadilah manusia yang sentiasa bertaubat
Kelima : sentiasalah bertawakal kepadaNya…

Mudah disebut sukar untuk diamalkan…kerana manusia tidak terlepas dari godaan syaitan dan hawa nafsu…kunci utama kukuhkan iman di jiwa tingkatkan mujahadah diri dan besarkan hati melawan apa sahaja cabaran yang datang…kerana manisnya syurga itu setelah kepahitan dan onak ranjau kehidupan diredahi. Teruskan berusaha!

disebut dalam peristiwa isra’ mi’raj golongan yang paling banyak memasuki neraka adalah golongan wanita…oleh itu, sedarilah dan insafilah duhai para wanita sekalian…kalian adalah golongan yang istimewa yang banyak dijanjikan dengan syurga kok dengan remehnya kita berpaling dari pilihan tersebut dan lebih gemar menjejaki lembah kehinaan yang bisa mengjerumuskan kita ke dalam apiNya yang panas menggelegak. Bertaubatlah dan pohonlah keampunan kepadaNya sebelum kita terlambat….semoga masih ada ruang untuk kita kembali pada jalannya yang lurus….

Peranan yang masih bergalas dipundak kita tidak pernah berkurang malah tanggungjawab tersebut akan terus bertambah hari demi hari…kerana kita adalah khalifah Allah yang diberi amanah untuk menguruskan urusan pentadbiran bumi ini berpaksikan Al quran dan As sunnah saw sememangnya tugas tersebut memerlukan kekuatan yang jitu, semangat kefahaman yang tinggi dan ilmu thaqafah yang mantap untuk menguasai dunia dan ahlinya yang berbagai ragam dan berbagai fahaman idealogi . semestinya pertembungan iman dan kufur berlaku dalam usaha menegakkan sebuah daulah Islamiyah di akhir zaman ini. Namun aspirasi perjuangan kita sering mengingatkan kita bahawa inilah jalan yang betul dan benar untuk kita ikuti. Jalan yang satu dengan perjuangan yang telah ditinggalkan oleh ummat nabi –nabi dan rasul terdahulu. Mereka yang telah disebut dalam al quranul karim bagaimana berat dan tragisnya cubaan dan rintangan yang terpaksa mereka hadapi dalam memperjuangkan agama Allah ini. Hasil kesusahan dan penderitaan yang mereka alami telah membuktikan bahawa perjuangan yang kita dukungi ini bukanlah mudah kerana tuhan menyebut dalam al quran dalam surah At-taubat ayat 4…yang bermaksud:
"Kalaulah apa yang engkau serukan kepada mereka(wahai Muhammad?) sesuatu yang berfaedah yang mudah didapati, dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafiq itu) akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu jauh bagi mereka. Dan mereka akan bersumpah dengan nama Allah dengan berkata : "kalau kami sanggup, tentulah kami akan pergi bersama kamu". (dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang Allah mengetahui bahawa sesungguhnya mereka itu orang-orang yang berdusta (tentang tidak sanggupnya mengikutmu).

Sembahyang itu mudah tapi khusyuk itu payah, perjuangan itu mudah tapi syahid itu payah…salam juang!